Anak anda manja ? 6 Tips cara mendidik anak

Salah satu tips untuk mendidik anak adalah mengajar anak Anda untuk mandiri dari masa kecilnya. Sayangnya, tujuan ini akan sulit dicapai jika orang tua terlalu memanjakan anak-anak mereka. Semua orang tua ingin membuat anak-anak mereka bahagia. Namun, terkadang malah berbalik melawan kita.

Saking seringnya berusaha membuat anak senang, orang tua menjadi berlebihan dan tanpa sadar membuat si Kecil menjadi sosok yang manja. Padahal, sifat manja ini dapat menimbulkan dampak buruk bagi perkembangan anak kelak.

Banyak orang tua tidak menyadari perlu ada batasan dalam memberikan kenyamanan pada buah hatinya. Anak yang terlalu terbiasa dalam kondisi nyaman cenderung menjadi manja dan tidak bisa mandiri. Bukan berarti Mam harus bersikap keras dan perhitungan kepada anak.

Namun, sebagai orang tua, Mam juga bertanggung jawab mendidik si Kecil agar dapat menghadapi kesulitan, memecahkan masalah, dan kelak mengurus dirinya. Tips mendidik anak yang perlu diingat: memberikan kebahagiaan kepada anak sama pentingnya dengan memberikan tantangan untuk ia hadapi.

Yuk, simak tips mendidik anak agar tidak tumbuh menjadi sosok yang manja:

1.Konsisten dengan apa yang diucapkan


Salah satu faktor yang dapat membuat anak cenderung manja adalah karena orang tua tidak konsisten dengan perkataannya. Misalnya, ketika anak meminta sesuatu, lalu Mam bilang tidak, kemungkinan besar ia akan merengek dan memaksa Mam untuk memenuhi keinginannya. Kejadian seperti ini biasanya memaksa orang tua untuk kemudian menuruti kemauan anaknya.

Perubahan sikap dan ucapan yang Mam tunjukkan akan diingat terus oleh si Kecil. Ia pun berkesimpulan bahwa, jika ia merengek atau memaksa, Mam akan memenuhi keinginannya. Jika Mam tidak mengubah sikap seperti ini, si Kecil bisa bertumbuh menjadi anak yang manja, selalu ingin kemauannya dituruti, dan tidak bisa menerima penolakan.

2.Tidak selalu membantu

Mam harus dapat mengidentifikasi mana kegiatan anak yang perlu dibantu, dan mana yang bisa ia lakukan sendiri. Misalnya, berikan kebebasan pada si Kecil untuk makan sendiri, memilih baju sendiri, dan membereskan mainan sendiri. Mam dapat memberikan bantuan pada kegiatan yang memang perlu keterlibatan orang dewasa, seperti memotongkan kertas, mengambilkan makanan, mempersiapkan peralatan sekolah si Kecil, dan sebagainya.

3.Tidak boleh berbohong
Tekankan pentingnya berkata dan bersikap jujur pada si Kecil. ini penting bukan hanya untuk mencegah si Kecil menjadi manja, tetapi juga untuk masa depannya. Ajari si Kecil agar berani bersikap terbuka tentang perasaannya atau masalah yang ia hadapi.

4.Berikan penjelasan yang jelas
Ketika permintaan anak tidak dituruti oleh orang tuanya, ia akan merasa menangis, marah, dan kesal. Mam mungkin akan terenyuh dan tak tega melihat si Kecil merasa sedih seperti itu. Namun, bukan berarti lantas Mam dapat mengubah sikap dan menuruti kemauan anak. Itu bukanlah langkah yang bijak. Mam harus tetap konsisten dengan ucapan dan keputusan yang sudah diutarakan.

Untuk membantu si Kecil mengatasi kesedihannya, Mam dapat menyampaikan alasan mengapa menolak menuruti kemauannya secara lembut dan jelas, hingga ia mengerti dan tenang. Hindari memberi penolakan atau larangan kepada anak tanpa penjelasan apa pun. Ini hanya akan membuat anak tak puas dan semakin memaksa. Komunikasi dua arah adalah solusi terbaik untuk memberi pengertian kepada anak, alih-alih bersikap otoriter.

5.Memberi cukup perhatian
Perhatian yang cukup dari orang tua akan membuat anak bahagia dan nyaman. Perhatian di sini maksudnya bukan sekadar memberikan materi atau barang-barang kesukaan anak. Lebih jauh lagi, perhatian yang dapat turut membentuk karakter mandiri anak adalah kepedulian orang tua terhadap perasaan dan aktivitas si Kecil.

Misalnya, Mam sering menemani si Kecil belajar. Duduk di dekatnya dan membantunya menyelesaikan PR dapat berdampak sangat positif, lho. Ia bisa jadi lebih semangat belajar dan bila mengalami kesulitan dapat langsung bertanya pada Mam. Selain itu, Mam dapat membangun kedekatan emosional dengan mendorong si Kecil untuk mengungkapkan perasaan apa pun yang ia rasakan. Dengan memperlihatkan rasa empati, si Kecil akan merasa tenang dan diperhatikan.

6.Berikan pujian
Saat si Kecil menunjukkan perilaku yang baik atau menuruti nasihat orang tua, tak ada salahnya memberikan pujian. Dengan begitu, ia akan termotivasi untuk mengulangi tindakan positif tersebut. Ia juga akan merasakan wujud kasih sayang dan perhatian dari pujian yang diberikan oleh orang tuanya.
Sebaliknya, bila si Kecil melakukan kesalahan, Mam perlu menegurnya dan menekankan pentingnya untuk tidak mengulangi kesalahan itu kembali. Konsistensi ini akan membuat si Kecil semakin paham membedakan tindakan mana yang boleh dan tidak boleh ia lakukan.

Semoga bermanfaat ya mam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *